Bandit Terkenal di jepang


* Kematian: 1594
Goemon adalah anak dari pengikut kecil dari keluarga Miyoshi dan menjadi bandit setelah melakukan beberapa pencurian kecil yang mengakibatkan ia menewaskan tiga orang. Dia memimpin sekelompok bandit di daerah Kyoto dan memperoleh reputasi terkenal untuk kegiatan tanpa hukum nya. Dia akhirnya ditangkap di 1594 oleh Toyotomi umum Sengoku Hidehisa. Toyotomi Hideyoshi memerintahkan Goemon dan putranya Ichiro dibunuh dengan dilemparkan ke dalam pot minyak mendidih di dasar sungai kering sungai Kamogawa di Kyoto. Banyak cerita-cerita fantastis sekitar karir Goemon's telah muncul selama bertahun-tahun.
 

Banzuiin Chobei
* Lahir: 1622* Meninggal: 1657
Banzuiin Chôbei adalah jalan sejarah yang keras zaman Edo Jepang yang, menurut penggambaran kemudian fiksi hidupnya dalam sastra dan drama, berperang melawan ketidakadilan, dan untuk melindungi rakyat jelata dari penyalahgunaan aristokrasi samurai. Lahir di Karatsu, ia berdiri sendiri di distrik Asakusa Edo, di mana dia memimpin dari sebuah band dari machi-yakko dan mendirikan sebuah agen tenaga kerja untuk ronin. Dilatih sebagai prajurit, ia terkenal karena pedang nya.
Di Asakusa, Chôbei menyelenggarakan (kelompok atau geng) kumi yang menentang hatamoto-yakko dalam mencari untuk mengendalikan pasar daerah itu. Dia akhirnya dibunuh oleh Jurozaemon Mizuno hatamoto.
Setelah kematiannya, Chôbei menjadi tokoh populer dalam sastra dan drama.

Kuki Sadataka
* Perbedaan: Shima panglima perang* Anak: Kuki Yoshitaka

Sadataka didasarkan di distrik Ago dari Shima dan memiliki reputasi sebagai seorang bajak laut. Dia mengaku sebagai keturunan jauh dari Fujiwara Tadahira, pengadilan yang penting mulia dari abad ke-9-10.
 

Shirahama Kenki
* Jepang: Shirahama Kenki* Vietnam: Quy Tan Hien Bach

Shirahama Kenki adalah seorang bajak laut Jepang / raider (Wako) dari akhir abad 16-awal 17, yang pertama Jepang dengan siapa kerajaan Vietnam selatan penguasa Nguyen melakukan kontak.
Ia pertama kali tiba di pantai Vietnam pada 1585, dengan lima kapal, dan mulai terlibat dalam serangan serangan bajak laut dan pesisir. Dia akhirnya dikeluarkan dengan armada kapal setidaknya sepuluh dipimpin oleh putra keenam Tuhan Nguyen Hoang, dua dari kapal bajak laut hancur, dan Shirahama melarikan diri. Dikatakan bahwa dia adalah salah untuk Barat oleh Vietnam ia bertemu pada saat itu.
Empat belas tahun kemudian, pada 1599, kerajinan Shirahama itu jatuh di dekat pelabuhan Vietnam Thuan An. Para hakim lokal, benar percaya kepadanya beberapa berbagai bajak laut atau perampok, menyerang Shirahama dan terbunuh. Shirahama kemudian dipenjara, dan Nguyen Hoang mengirim surat itu kepada Tokugawa Ieyasu, shogun baru Jepang, menanyakan bagaimana berurusan dengan pelaut Jepang di masa depan. Ini adalah kontak resmi pertama antara kedua pemerintah, dan menandai awal dari suatu hubungan persahabatan yang berlangsung beberapa dekade.

Artikel Terkait Lainnya Seputar:



0 comments:

Poskan Komentar

 
Home | Gallery | Tutorials | Freebies | About Us | Contact Us

Copyright © 2009 SourceFlame |Designed by Templatemo |Converted to blogger by BloggerThemes.Net

Usage Rights

DesignBlog BloggerTheme comes under a Creative Commons License.This template is free of charge to create a personal blog.You can make changes to the templates to suit your needs.But You must keep the footer links Intact.