Kasus Pembunuhan yang Terjadi Di Dalam Gedung Pengadilan

1. Merced, California (2008)

Para penjaga keamanan tidak bersenjata, detektor logam, dan x-ray mesin di pintu masuk Gedung Pengadilan Merced County tidak bisa menghentikan Robert Eaton. "Mr Eaton adalah individu yang agak lumayan, dengan tinggi 6'4 kaki dan berat 240 pound. Saat ia dengan penuh kemarahan melangkah maju sambil membawa pisau besar di pengadilan menuju ke arah hakim, "kata Sheriff Mark Pazin.

Hakim Brian McCabe berada di ujung ruangan ketika pihak berwenang mengatakan Eaton berlari sambil mengayunkan senjatanya. Pada saat itu, deputi mulai menembak, membunuh Eaton. Tidak diketahui persis mengapa Eaton menyerbu gedung pengadilan, tetapi ia telah menabrakkan mobilnya ke gedung pengadilan satu tahun sebelumnya.

2. Reggio Emilia, Italia (2008)

Seorang pria Albania melepaskan tembakan di sebuah ruang sidang Italia, melukai mantan istrinya dan membunuh pamannya sebelum bunuh diri oleh polisi bersenjata. Tiga orang lainnya luka-luka dalam tembak-menembak selama sidang perceraian. Klirimi Fajzo berhasil menyelundupkan pistol melalui keamanan yang ketat saat ia dan istrinya Vyosa menghadiri sidang. Fajzo mulai berdebat hebat dengan kerabatnya sebelum menembak paman dan dirinya sendiri.

3. Las Pinas, Filipina (2007)

Roberto Tubale menembak istrinya, Lolita, dan pengacaranya, Rebecca Basa, saat mereka menunggu sidang mulai. Kedua korban ditembak di kepala dan kemudian meninggal. Lolita telah mengajukan pembatalan. Dalam keributan berikutnya, Tubale berhasil meloloskan diri dari gedung pengadilan. Tidak jelas bagaimana Tubale bahkan mampu memasuki kompleks tanpa terdeteksi oleh para penjaga keamanan. Ia ditangkap beberapa jam kemudian tanpa insiden.

4. Istanbul, Turki (2006)

"Allahuakbar .." lalu pria bersenjata melepaskan tembakan pada hakim tertinggi di pengadilan administratif Turki menewaskan satu dan melukai empat setelah berteriak dan "Kita adalah duta Tuhan!" Kata polisi dan saksi penyerang adalah seorang pengacara yang marah atas keputusan lebih lanjut tentang pembatasan busana Muslim di Turki.

5. Seattle, Washington (2005)

Manley Perry tidak mau membayar tunjangan anak, dan ia merasa diperlakukan tidak adil oleh sistem pengadilan ddimana ia harus membayarkan sejumlah uang untuk mantan istrinya setelah bercerai sesudah 15 tahun perkawinan. Pada akhirnya, obsesinya membuat ia jadi pembunuh, dalam apa yang teman-temannya percaya adalah upaya terakhir untuk menarik perhatian menyebabkan nya.

Manley ditembak mati hari setelah Hari Ayah, oleh dua petugas polisi Seattle dalam serambi dii gedung pengadilan federal. Saat itu, ia mencengkeram sebuah granat . Manley, mengenakan wajah yang dikamuflase dan membawa tas ransel diikatkan di dadanya, masuk ke gedung pengadilan sebelum tengah hari melalui kolam indoor dalam upaya untuk menghindari detektor logam.

Eric Robertson, US Marshal untuk Distrik Barat Washington, mengatakan para petugas keamanan yang melihat dia sedang memegang Perang Dunia II-era granat tangan dan dihadapkan kepadanya. Petugas keamanan memanggil polisi dan menghabiskan lebih dari 20 menit berusaha untuk membujuk dia untuk menyerah. Ia menempatkan kertas ia tampaknya ingin hadir untuk hakim di lantai dan menggunakan kedua tangannya untuk cangkir granat ke tubuhnya. Polisi menembak dua kali setelah dia "membuat gerakan sembunyi dengan granat."

6. Atlanta, Georgia (2005)

Setelah deputi sheriff perempuan 51 th, Cynthia Hall, melepas borgol sehingga terdakwa bisa memakai pakaian sipil dalam persiapan untuk pengadilan, terdakwa Brian Nichols menyerang deputi dan membekap, mencekik dan memukulinya. Menurut sumber rumah sakit, deputi menderita lebam ke otaknya dan beberapa patah tulang di sekeliling wajahnya. Setelah serangan itu, kondisinya dilaporkan kritis, tapi ia selamat.

Nichols kemudian menyeberang ke bagian yang lebih tua dari gedung pengadilan melalui skybridge, di mana ia masuk kamar pribadi Hakim Rowland Barnes W.. Sementara di sana, ia bertemu dengan deputi lainnya,yang mampu mengalahkan dia dan juga mengambil senjatanya. Nichols kemudian memasuki ruang sidang Barnes 'dari pintu belakang bangku hakim, di mana Barnes adalah memimpin gerakan dalam uji coba sipil, dan menembak dia di bagian belakang kepala. Nichols kemudian menembak Julie Brandau, reporter pengadilan, dan ketika ia melarikan diri dari gedung pengadilan dia menembak Sgt. Hoyt Teasley, saa Deputi mengejar.

Barnes dan reporter pengadilan meninggal di tempat kejadian dan deputi dibawa ke Grady Memorial Hospital. Selama melarikan diri Nichols mencoba membajak setidaknya tiga kendaraan, berakhir di sebuah struktur parkir multi-level untuk daerah wisata Underground Atlanta. Dia pertama kali mengambil truk derek di bawah todongan senjata di luar ruang sidang. Kemudian ia membajak Honda Accord dari Don O'Briant, seorang reporter untuk The Atlanta Journal-Constitution. pistol Nichols ditodongkan pada O'Briant dalam rangka untuk mendapatkan kontrol mobil. Nichols dengan damai akhirnya menyerah kepada tim SWAT.

7. Jenin, Tepi Barat (2002)

Sebuah massa marah menyerbu ke dalam ruang sidang Palestina dan menembak mati tiga terdakwa yang baru saja dihukum dalam sidang pembunuhan. Orang-orang itu terpojok di toilet sebuah ruang sidang darurat di kota Tepi Barat Jenin, saat polisi berusaha untuk melindunginyaa. Para pria bersenjata kemudian menembakkan puluhan peluru ke arah tiga pria dan menyeret tubuh mereka ke jalan. Para terdakwa telah dijatuhi hukuman karena pembunuhan seorang pejabat keamanan Palestina. Para terdakwa telah diberi hukuman penjara, bukan kematian, dan inilah yang mebuat massa marah besar !

Artikel Terkait Lainnya Seputar:



0 comments:

Poskan Komentar

 
Home | Gallery | Tutorials | Freebies | About Us | Contact Us

Copyright © 2009 SourceFlame |Designed by Templatemo |Converted to blogger by BloggerThemes.Net

Usage Rights

DesignBlog BloggerTheme comes under a Creative Commons License.This template is free of charge to create a personal blog.You can make changes to the templates to suit your needs.But You must keep the footer links Intact.