7 Tempat di Dunia Yang Merasakan Efek Global Warming

Kekeringan. Angin topan. Banjir. Monsun. Menghilang garis pantai. Ini adalah hanya beberapa efek cuaca saat ini kami sedang mengalami dan akan melihat lebih banyak di masa depan, milik pemanasan global. Dan mereka tidak cantik - mereka menyebabkan kerusakan, cedera dan kematian jutaan orang, belum lagi pengaruhnya terhadap ekosistem bumi. Para ilmuwan mencatat gangguan cuaca yang lebih dari sebelumnya, dan itu hanya akan bertambah buruk. Saat ini, di tujuh tempat di seluruh dunia, orang sudah berhadapan dengan efek menakutkan dari pemanasan global, dari India ke Alaska. Ini tanda firasat tentang apa yang mungkin datang untuk seluruh dunia seperti yang kita pertempuran pemanasan global dan mengalami efek penuh.

1. Bihar, India


Banjir tentu hal yang baru - tetapi akhir-akhir ini mereka telah meningkat dalam intensitas dan frekuensi. Bihar, India dibanjiri oleh sungai Kosi dua minggu lalu, dan hampir setengah juta orang di negara bagian timur tetap terdampar, bertengger di atas atap, bertahan hidup dari tanaman dan air kotor. Sungai bengkak oleh hujan monsun dikaitkan dengan pemanasan global, dan meledak sebuah bendungan hulu di Nepal. Jutaan sekarang tunawisma, skor telah meninggal dan jumlah korban tewas diperkirakan akan meningkat akibat penyakit yang ditularkan melalui air dan kerusuhan makanan.

Bihar adalah salah satu negara bagian India termiskin, khas daerah yang diperkirakan akan terkena dampak paling oleh pola cuaca pemanasan global yang terkait. Tanaman bahwa penduduk daerah tersebut tergantung pada telah rusak oleh banjir, dan berlama-lama diskriminasi kasta telah memperparah masalah dengan upaya-upaya bantuan.

2. The North Pole

Untuk pertama kalinya dalam sejarah, Kutub Utara telah menjadi sebuah pulau. Es mencair telah membuka Utara-Barat dan bagian Utara-Timur, untuk menyenangkan perusahaan pelayaran ingin memotong ribuan kilometer dari rute mereka dan kecewa para ahli yang memahami situasi gravitasi. Gambar yang dihasilkan oleh NASA pastikan bahwa es di Kutub Utara mencair dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Sumber Daya Alam Dewan Pertahanan mengatakan, 'adalah Kutub Utara pemanasan global kenari di tambang batu bara'. Cepat mencair seperti es telah secara dramatis mempengaruhi ekosistem Kutub Utara, dan perubahan-perubahan tersebut akan mempengaruhi ekosistem sekitarnya juga dalam semacam trickle-down effect. Pencairan es telah mempercepat pemanasan global, menyebabkan bumi untuk menyerap lebih banyak sinar matahari dan mendapatkan panas. Lembaran es Tanah-based dan gletser mencair berkontribusi naiknya permukaan air laut, yang saat ini mengancam garis pantai di seluruh dunia, seperti yang akan Anda lihat pada sisa daftar ini.

3. South Australia

Australia saat ini mengalami kekeringan terburuk dalam 100 tahun, dan kurangnya hujan telah menyebabkan tanah sekali-subur berubah menjadi gurun. Petani sedang mengawasi tanaman mereka kering di sebuah bencana pertanian skala luas, dan tidak memiliki cukup air untuk mempertahankan ternak mereka. Danau Albert, di Australia Selatan, telah surut begitu banyak bahwa wilayah luas tanah pernah tertutup oleh air sekarang menyerupai sebuah moonscape. Wilayah ini tampaknya berada di ambang kehancuran lingkungan, dengan populasi besar hewan mati atau bermigrasi di tempat lain.

Parahnya lagi, kekeringan yang terjadi di wilayah utama Australia makanan tumbuh, Murray-Darling basin. Irigasi tanaman seperti padi dan anggur sudah terkena yang paling sulit, serta hortikultura: 80% dari pohon-pohon kayu putih di daerah besar dari Jerman dan Prancis gabungan coklat dan mati. Perlahan-lahan suhu pemanasan dikombinasikan dengan kurangnya curah hujan yang harus disalahkan. Iklim ilmuwan memperingatkan bahwa setiap kenaikan 1 derajat Celcius mengurangi aliran sungai sebesar 15%.


4. The Maldives

Ini rantai pulau-pulau kecil di Samudera India telah mengamati permukaan air laut naik secara dramatis selama bertahun-tahun, dengan pulau-pulau tumbuh lebih kecil dan lebih kecil. Presiden Maumoon Abdul Gayoom telah permohonan yang bangsa-bangsa lain untuk membantu sejak 1992, PBB mengatakan, "Saya berdiri di hadapan Anda sebagai wakil dari orang terancam punah. Kita diberitahu bahwa sebagai akibat pemanasan global dan kenaikan permukaan laut, negara saya, Maladewa, mungkin kadang selama abad berikutnya, hilang dari muka bumi. "
Berbagai upaya telah diajukan dalam upaya untuk menyelamatkan Republik Maladewa dari permukaan air laut naik, termasuk dinding laut di satu pulau, dan sebuah pulau buatan manusia baru dibangun untuk merelokasi masyarakat ke daerah yang lebih aman. Tapi lebih dari setengah pulau masih mengikis pada tingkat yang mengkhawatirkan, dan Maldivians dapat melihat surga laut mereka menghilang lebih cepat dari siapa pun berpikir.

5. The West African Coastline

Sebuah hamparan 2.500-mil pantai Afrika Barat akan 'brutal digambar ulang' selama abad berikutnya dengan naiknya permukaan laut disebabkan oleh pemanasan global, dan warga yang tinggal di daerah tersebut sudah mengalami efek negatif. Negara-negara yang paling terancam oleh efek Gambia, Nigeria, Burkina Faso dan Ghana. Garis pantai Guinea diharapkan dapat hilang sama sekali, asin air laut mengancam intrusi menjadi lahan pertanian dan wilayah menghasilkan pendapatan-ladang minyak sangat rentan terhadap banjir.

Badai tropis Semakin kekerasan berkontribusi pada naiknya permukaan air laut, serta mencairnya tudung es Greenland, yang mencakup wilayah tiga kali lebih besar dari Nigeria. Banjir kemungkinan akan terjadi lagi dan lagi selama beberapa dekade mendatang, menggantikan jutaan. Afrika diharapkan akan paling terpukul oleh pemanasan global.

6. Coastal Alaska

Meningkatnya erosi, badai dan banjir mengancam beberapa komunitas Eskimo di Alaska begitu banyak yang penduduk desa telah dipindahkan. Alaska mengalami dampak pemanasan global lebih dari seluruh AS, karena di daerah kutub. Suhu telah terus meningkat sejak 1950-an, dan sebagai permafrost mencair hasil telah menyebabkan erosi dan banjir.

Enam desa-desa terpencil, termasuk masyarakat Eskimo Yupik dari 400, telah dinamakan sebagai jutaan paling rentan dan semakin dolar bantuan dari pemerintah dalam upaya untuk melindungi mereka di tahun mendatang. Awal tahun ini, sebuah desa kecil Inuit menggugat beberapa batubara terbesar di dunia, minyak dan produsen listrik, mengatakan pemanasan global mengancam keberadaan desa '.

7. Western North America



Meskipun dampak dari pemanasan global mungkin lebih dramatis di Alaska dari daerah-daerah lain di Amerika Utara, itu tidak berarti kami telah lolos tanpa cedera sejauh ini. Di Kanada, elevasi tinggi pohon-pohon pinus putih kulit yang biasanya memiliki masa hidup yang lebih dari 1.000 tahun yang dibunuh pada kecepatan yang menakutkan oleh kumbang kecil yang telah berkembang karena musim dingin yang lebih hangat. Kumbang kulit kayu pinus telah membunuh hutan pinus lodgepole dari British Columbia Coast Range ke Continental Divide, dan itu diharapkan untuk menyapu melalui Washington dan Oregon Cascades, Sierras of California dan Rockies.

Pohon pinus putih adalah bagian penting dari ekosistem di wilayah ini, 'pohon pulau' memperlambat mana mencairnya salju dan menahan tanah bersama-sama yang tinggi, pegunungan berangin. Biji Pine merupakan makanan penting bagi beruang grizzly, dan spesies lainnya bergantung pada pohon untuk bertahan hidup. Hutan barat Amerika bisa melihat dramatis, hidup-mengubah perubahan sebagai tren pemanasan berlanjut.



Artikel Terkait Lainnya Seputar:



1 comments:

Herbal Tasikmalaya mengatakan...

Obat Pelangsing Aman dan Terdaftar BPOM

Poskan Komentar

 
Home | Gallery | Tutorials | Freebies | About Us | Contact Us

Copyright © 2009 SourceFlame |Designed by Templatemo |Converted to blogger by BloggerThemes.Net

Usage Rights

DesignBlog BloggerTheme comes under a Creative Commons License.This template is free of charge to create a personal blog.You can make changes to the templates to suit your needs.But You must keep the footer links Intact.